Perekrutan Sepak Bola Perguruan Tinggi – Apa Arti Surat-surat Mereka (Dan Tidak Berarti)

bola

Tanggal 1 September setiap tahun menandai awal formal proses perekrutan sepak bola perguruan tinggi untuk puluhan ribu pemain sepak bola yang memasuki tahun pertama sekolah menengah atas di seluruh negeri. Pada tanggal tersebut, peraturan National Collegiate Athletic Association (NCAA) mengizinkan program sepak bola perguruan tinggi tingkat tertinggi (NCAA Divisi I dan II) untuk mulai mengirimkan materi perekrutan kepada para pelajar-atlet tersebut.

Pada tahap proses ini, materi perekrutan  bola228 dari program perguruan tinggi biasanya berupa surat yang mengungkapkan minat perguruan tinggi terhadap pemain sekolah menengah. Kuesioner biasanya disertakan juga.

Atlet sepak bola sekolah menengah yang ingin bermain sepak bola di perguruan tinggi harus selalu mengisi dan mengembalikan kuesioner tersebut untuk memastikan bahwa pelatih sepak bola perguruan tinggi memiliki informasi sebanyak mungkin – terutama informasi kontak yang sangat penting -. Tanpa itu, pelatih perguruan tinggi tidak akan memiliki titik awal yang dibutuhkan untuk melihat lebih jauh pada seorang pemain dan mengevaluasinya.

Menerima surat dari program perguruan tinggi berperingkat nasional adalah kabar baik yang sangat menarik bagi para pemain dan keluarga mereka. Tetapi para pemain dan keluarga itu juga harus memahami apa itu surat perekrutan – dan apa yang bukan.

Jika seorang pemain mendapat surat dari perguruan tinggi, itu pasti pertanda pasti bahwa dia tertarik, mungkin karena dia berkinerja baik sebagai pemain sekolah menengah, atau memiliki ukuran, berat, kekuatan atau kecepatan untuk mendapatkan perhatian itu. Tetapi setidaknya ratusan, dan mungkin ribuan, pemain sepak bola sekolah menengah atas lainnya juga menerima surat-surat itu dari perguruan tinggi yang sama.

Mendapatkan surat formulir pada tahap proses perekrutan sepak bola perguruan tinggi ini berarti bahwa seorang pemain ada di milis program sepak bola perguruan tinggi. Ini tidak berarti bahwa pemain tersebut direkrut, tetapi hanya pihak perguruan tinggi yang mungkin ingin mengevaluasinya untuk menentukan apakah ia harus direkrut untuk memenuhi kebutuhan tim tersebut.

Mudah-mudahan, minat perguruan tinggi terhadap seorang pemain akan meningkat saat ia tampil dengan baik sepanjang musim, dan komunikasi akan menjadi lebih pribadi, melalui panggilan telepon dan pesan email.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.